5 Hotel Terapung Terbaik di Dunia

Tidak hanya hotel yang dibangun di atas air, ada juga penginapan perahu, rakit, ataupun panggung. Tempat ini sangat mudah diakses dari laut dan juga dari pinggir jalan, yang pasti suasananya akan terasa lebih dingin.

Berikut lima Hotel Terapung Terbaik di dunia :

1. Punta Caracol Aqualodge, Panama

Punta Caracol Aqualodge terapung melintasi pantai mil panjang terumbu karang dan dapat diakses hanya dengan naik perahu 15 menit dari kota terdekat yang dinamakan Pulau Colon.

Posisi hotel ini menghadap keluar ke Laut Karibia dengan Rainforest Terusan Panama di belakangnya. Sembilan pondokan yang terbuat dengan kayu ini terpancang di atas air secara hati-hati agar seimbang di atas air.


Penginapan yang menarget okupansi dari kalangan wisatawan yang sadar lingkungan, Punta Caracol dibangun dari bahan lokal- dengan tebal berlapis-lapis atap daun palem - didukung sepenuhnya oleh energi matahari, memiliki sendiri limbah-pengolahan, dan melindungi 148 hektare hujan dan hutan mangrove ke dalam tawar-menawar.

Pemandangan penginapan, lumba-lumba menyelinap di balik beranda agar bisa berbagi sarapan di pagi hari. Hanya saja, penginapan ini memiliki kelemahan dengan lampu kabinnya yang hanya 12 volt, tidak ideal untuk pecinta buku.

Untuk menginap di tempat ini, dalam semalam Anda harus merogoh kocek USD316 atau Rp2,7 juta.

2. King Pacific Lodge, Kanada

Jika Anda tidak memiliki perahu layar sendiri, satu-satunya cara untuk mencapai tempat ini hanyalah dengan menyewa pesawat terbang air.

Berlindung di balik Hutan Hujan Rainforest di pantai barat British Columbia, pondokan ini sebenarnya ada sebuah kapal tongkat berlantai empat yang merapat ke Pelabuhan Pulau Princess Royal setiap tahun dari Mei hingga Oktober.

Pintu yang terlihat di King pacific sangat berbeda dengan kemewahan interior di dalamnya. Ventura adalah salah satu dari 17 kamar tidur yang megah, masing-masing dengan tempat tidur besar dan berdiri sendiri mandi. Pemadangan sekitarnya ramai dengan beruang hitam, elang, berang-berang, singa laut, paus bungkuk dan Orcas.

Kelebihan tempat ini adalah aroma pohon pinus dan cemara yang menambah nyaman penginapan. Dan kelemahannya adalah harga kamarnya yang sangat mahal, yaitu Rp40 juta per tiga malam, syarat menginap minimal.

3. River Kwai Jungle Raft, Thailand

Sementara King Pasific menawarkan satwa liar dengan selesai mewah, "River Kwai Jungle Raft," di Thailand, mengajak kembali ke alam.

Dibangun dengan gaya lokal dan kondisi hutan tropis, akomodasi diatur di dua sayap mengambang, dengan 55 kamar bambu yang berisi dua tempat tidur kembar di dalamnya.

Tempat yang dibuka pada tahun 1978, belum dialiri listrik sehingga semua kamar semua tampak romantis diterangi lampu minyak tradisional dan didinginkan oleh sungai yang mengalir di bawahnya.

Harga menginap di tempat ini USD57 atau Rp489 ribu.

4. St Regis Resort Bora Bora, Polinesia Prancis

Pernah merasakan pijat untuk meregangkan otot bernama Taurumi, bagaimana facial dengan mutiara atau pedikur vulkanik?. Jika ingin merasakan kedua hal ini kunjungi resor St Regis Bora Bora di Motu Ome. Salah satu dari banyak pulau kecil di Pasifik yang membentuk kepulauan Bora-Bora,

Dikenal sebagai tempat yang eksotis untuk perawatan kecantikan, tempat ini berdiri di atas property seluas 44 hektare yang dipagari di atas air. Untuk mencapai tempat ini, hanya bisa diakses dengan perahu.

Kelebihan tempat ini, setiap kaca meja kopi di setiap kamar menawarkan pemandangan bawah air. Untuk menginap di tempat ini, Anda harus merogoh kocek hingga Rp10 juta untuk satu malamnya.


5. Salt and Sill, Swedia

Pelaut setempat telah memancing ikan di sini sejak abad ke-15, sehingga Anda akan berharap bagaimana mereka mengerti satu atau dua hal tentang cara memasaknya.

The "Garam dan Sill" tidak mengecewakan. Tempat yang memenangkan penghargaan restoran yang menawarkan antara lain, starter dengan enam jenis ikan herring - termasuk "Herring direndam dalam mustard dan wiski malt," baru-baru terpilih sebagai "Herring of the Year" di Swedia, serta sarapan acar herring, hati-hati dibumbui dengan blackcurrant.

Sebagai catatan, tempat ini sangat tidak layak bagi Anda yang memiliki alergi ikan haring. Menginap di tempat ini Anda harus merogoh kocek USD244 atau Rp2 juta per malamnya.



Share
Disclaimer: Gambar, artikel ataupun video yang ada di web ini terkadang berasal dari berbagai sumber media lain. Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber tersebut. Jika ada masalah terkait hal ini, Anda dapat menghubungi kami disini.

LATEST ARTICLES

Post a Comment

-->